7 Alasan Anda Harus Waspada Terhadap Orang yang Terlalu Baik

Apakah Anda merasa curiga di sekitar orang yang terlalu baik?

Apakah Anda yakin bahwa ada lebih dari yang terlihat?

Kamu mungkin benar…





Sejak masa kanak-kanak, kebanyakan dari kita dibanjiri dengan pesan bahwa kita perlu bersikap baik kepada orang lain. Secara umum, ini adalah hal yang baik, karena mendorong anak-anak untuk menjadi kurang kejam dan lebih lembut, penyayang, dan murah hati, tetapi juga dapat menumbuhkan banyak pola perilaku yang tidak sehat.

Terkadang kebaikan bisa diambil terlalu jauh, dan jika demikian, ada banyak alasan bagus untuk mewaspadai hal itu:



1. Orang yang Berkeras Bahwa Mereka Jarang Baik

Aku orang yang sangat baik! = isyarat instan bagi Anda untuk segera lari dan tidak pernah melihat ke belakang.

Pada dasarnya, orang jarang seperti yang mereka klaim, dan mereka yang mempertahankan bahwa mereka dengan cara tertentu biasanya memberikan kompensasi berlebihan untuk apa yang sebenarnya tidak mereka lakukan.

Seorang wanita tidak harus mengumumkan siapa dia, Anda hanya bisa tahu dari perilakunya. Hal yang sama berlaku untuk orang baik, tindakan mereka akan mengungkapkan banyak hal tentang siapa mereka, jadi mereka tidak perlu mengulanginya di setiap kesempatan.



Selain itu, kemungkinan besar orang yang terlalu baik sangat menyadari bahwa mereka manipulatif, tetapi mereka berusaha mati-matian untuk membuktikan sebaliknya. Orang yang sangat tersenyum terkadang bisa berubah menjadi bunny boiler yang menyamar.

Atau, mereka dapat memiliki…

2. Kompleks Martir

Juga dikenal sebagai kompleks martir / korban, ini adalah sindrom yang memengaruhi lebih banyak orang daripada yang mungkin Anda sadari, dan merupakan bom waktu yang terus berdetak.

Orang dengan kompleks martir mengorbankan kebahagiaan, kesehatan, dan kesejahteraan mereka sendiri untuk merawat orang lain, sambil menumbuhkan kemarahan dan kebencian di bawah permukaan.

Mereka mempertahankan wajah tanpa pamrih dan penghambaan, menempatkan kebutuhan orang lain di atas kebutuhan mereka sendiri, dan menuntut untuk dilimpahkan dengan penghargaan dan pujian atas perilaku mereka sebagai balasannya.

Jika mereka tidak menerima penghargaan ini, mereka mendapatkannya pasif-agresif dan beralih ke orang yang ada di sekitar mereka yang merasa bersalah.

lex luger sebelum dan sesudah

Orang dengan sindrom 'ksatria putih' cenderung tertarik pada martir karena mereka mengembangkan a kodependensi satu sama lain.

Ksatria melihat penderitaan martir dan mati-matian mencoba menyelamatkan mereka dari diri mereka sendiri, sementara martir berpegang teguh pada cangkang pelindung penderitaan mereka dan menyerang kesatria karena mencoba membuat mereka mengubah keadaan mereka.

Pada akhirnya, itu akhirnya menjadi hubungan yang beracun bagi keduanya dan akan masuk neraka lebih awal, atau akan ditarik ke dalam situasi yang panjang dan brutal yang hampir tidak mungkin bagi keduanya untuk melepaskan diri dari.

3. Mereka Bisa Menjadi Manipulatif

Bersikap terlalu baik juga merupakan bentuk manipulasi upaya untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan dengan menunjukkan kasih sayang yang tidak beralasan.

Apakah itu gadis stereotip dalam rutinitas kesusahan yang dilakukan beberapa wanita untuk membujuk seorang pria yang lewat untuk membantu, atau topeng yang dipakai beberapa pria narsis untuk memikat pasangan, bersikap 'terlalu baik' bisa menjadi tanda motif tersembunyi.

Tingkah laku ini, meski tidak dalam bentuk yang jahat, bahkan bisa dilihat pada anak-anak. Berapa kali seorang anak harus tersenyum lebar dan menahan diri untuk tidak bermain-main dalam upaya menegosiasikan hadiah dari orang dewasa? Heck, orang tua bahkan mendorong perilaku ini dengan melakukan tawar-menawar dengan anak-anak mereka dan memberi mereka penghargaan karena bersikap baik.

Maka, tidak mengherankan jika beberapa anak tumbuh menjadi orang dewasa yang berpikir bahwa mereka bisa mendapatkan apa yang mereka inginkan dari orang lain dengan menunjukkan senyum terbaik mereka. Mereka secara efektif menukar kebaikan mereka untuk keuntungan lain daripada bersikap baik demi kebaikan itu.

4. Mereka Tidak Membiarkan Diri Sendiri Menjadi Manusia Sepenuhnya

Kebaikan yang konstan adalah fasad, dan bukan yang bagus. Lihat, hal tentang a menjadi manusia dewasa adalah bahwa kita semua datang dengan pusaran emosi yang sesungguhnya mulai dari kebaikan dan kasih sayang hingga kemarahan dan keputusasaan.

Ketika seseorang bersikap baik sepanjang waktu, Anda dapat yakin bahwa mereka memiliki semua jenis emosi lain yang bergolak di bawah permukaan.

Namun mereka memiliki kebutuhan untuk dianggap sebagai orang yang baik, dan baik hati, dan manis sehingga mereka bahkan tidak membiarkan diri mereka sendiri mengalami perasaan yang mungkin mereka tafsirkan sebagai 'negatif', apalagi mengungkapkannya.

Itu tidak sehat oleh imajinasi apa pun.

Jika Anda terlibat dengan seseorang seperti ini, kemungkinan besar Anda harus menghadapi ledakan emosi di beberapa titik di masa mendatang. Semua perasaan tertekan itu menumpuk selama bertahun-tahun, biasanya menyebabkan masalah kegelisahan dan depresi, atau lebih buruk.

Suatu hari yang cerah, semua itu akan berkembang ke titik di mana mereka tidak dapat menahannya lagi, dan mereka akan mengalami gangguan saraf atau episode psikotik, dan itu adalah kekacauan yang mengerikan bagi semua orang yang terlibat untuk membersihkannya.

5. Atau, Mereka Menggunakan Narkoba

Jangan abaikan yang ini langsung: ini sebenarnya sangat masuk akal. Jika orang yang sangat baik yang Anda kenal tidak menjadi kesal, frustrasi, atau marah dalam keadaan apa pun, sangat mungkin mereka mengobati diri sendiri hingga mencapai katatonia.

Tentu, mereka mungkin menggunakan obat resep, tetapi bahkan obat itu memungkinkan orang merasakan kekayaan dan luasnya emosi pada tingkat tertentu.

Mereka yang secara permanen terpampang dengan senyuman indah dan tidak terpengaruh bahkan pada keadaan yang paling ekstrim mungkin akan tersipu. Obat penghilang rasa sakit opioid dapat menimbulkan efek ini pada manusia, tetapi begitu juga dengan sejumlah obat lain, legal dan ilegal.

Bagaimanapun, ini adalah situasi lain di mana kebaikan yang dianggap sebagai produk sampingan daripada otentik, dan dapat berakhir dengan merugikan baik yang tersenyum, maupun orang-orang yang ada di lingkaran terdekat mereka.

6. Mereka Benar-benar Menjengkelkan

Orang-orang baik membosankan seperti kentang tumbuk dan roti lapis roti putih. Ya, oke, orang baik bisa ditoleransi untuk waktu yang singkat, tetapi rasa manis sakarin yang konstan bisa sangat menjengkelkan. Satu gigitan kue tiga coklat tidak apa-apa, tetapi satu potong seluruhnya (apalagi setengah gateau) akan membuat Anda mual.

Itu dihargai ketika orang-orang baik kepada kita, tetapi kita juga perlu ditantang. Kita membutuhkan orang-orang yang akan mengomel dan menjadi bajingan sarkastik dan memiliki kemiripan kepribadian di luar puding yang terlalu manis.

Jujur saja: orang seperti apa yang Anda lebih suka bergaul pada Jumat malam? Seseorang dengan siapa Anda dapat mengambil kencing dalam siksaan timbal balik (baik hati)? Atau seseorang yang akan menegur Anda karena mengumpat karena itu bukan hal yang baik untuk dilakukan?

Ughhhhh.

7. Kebaikan Itu Tidak Jujur

Seseorang yang terlalu baik tidak diragukan lagi adalah pembohong. Mereka berbohong pada diri mereka sendiri tentang perasaan mereka yang sebenarnya, dan mereka berbohong kepada orang lain untuk memastikan bahwa mereka tidak mengecewakan siapa pun, bahkan ketika itu merugikan.

Mereka begitu khawatir akan mengecewakan orang lain atau dianggap tidak baik sehingga mereka akan benar-benar tidak jujur… dan tidak ada yang menginginkannya. Tidak juga.

Berikut ini contohnya: seorang anak (sebut saja dia Billy) mengerjakan sebuah karya seni, dan meminta masukan dari ayahnya. Sang ayah mencurahkan pujian dan dorongan kepadanya tentang betapa indahnya itu, dan ketika Billy mendesaknya kritik membangun karena dia merasa itu perlu perbaikan, ayah tersayang mencemooh dan mengatakan kepadanya bahwa itu sempurna.

Billy kemudian kehilangan kepercayaan pada ayahnya karena dia tahu betul bahwa ayah mencium pantatnya dan tidak menjadi jujur bersamanya… dan begitu kepercayaan dirusak seperti itu, akan sangat sulit untuk bangkit kembali.

Dalam hubungan orang dewasa, memilih kebaikan daripada kejujuran tidak hanya dapat menumbuhkan ketidakpercayaan, tetapi juga kebencian.

Konflik tidak bisa dihindari dalam hidup, tetapi kita umumnya ingin (dan perlu) mampu kepercayaan teman dekat dan pasangan romantis kita, jadi saat kita benar-benar menyadarinya kita dibohongi hanya untuk mengampuni perasaan kita, itu bisa menghancurkan kepercayaan pada tingkat fundamental. Selama-lamanya.

Apa pun alasan di baliknya, kebanyakan orang secara naluriah tahu bahwa kebaikan yang berlebihan bukanlah sifat alami yang dimiliki. Orang-orang baik ada di mana-mana, tetapi ada skala geser yang bisa digunakan untuk bergerak. Pergi terlalu jauh menuju akhir yang bagus dan keseimbangan hilang. Jadi waspadalah terhadap siapa pun yang tampaknya sedikit terlalu menyenangkan dalam sikap umum mereka.